Friday, January 1, 2010

Tok..

hari tu hari sabtu... sabtu pagi... lepas subuh, aku tido balek... then, kul 8 pagi camtu, cikyang masuk bilik aku dengan syazrul... "an, lekas siap. kita nak balek kampong. tok saket"

dalam hati ni, tuhan je tau apa yang aku rasa. aku tak senang duduk. aku dah dapat rasa menda tak best...hm.. dah siap2 semua, dalam jam 10 pagi camtu, kitorang keluar dari umah.

-- khabarnya dari cikpah... sebelom subuh tadi tok bangun tido, gi halau tikus... lepas tu, tok sambung tido balek... bila dah azan, cikpah gi gerak tok bangun solat...tapi tok tak menyahut.. tok tak boleh bangun... hati anak mana yang tak risau bila tengok maknya jadi mcm tu kan..

pagi tu jugak, dorang bawak tok pegi hospital. hospital parit buntar. kata doktor, tok kena stroke. paralyze satu badan. tapi hospital tu tak cukup peralatan, jadi dorg bawak tok ke hospital besar taiping untuk pemeriksaan lanjut. em...dah wat scan...doktor kata, tok alami pendarahan otak, sebab strok la.

call dengan mesej bertalu2 aku dapat. cikyang pon macam tu. masa tu, aku masih kat highway... dalam kereta, aku cuba nak lelap mata...tapi tak mampu. tok, kuatkan diri ya.. em.. dalam pukul 4 petang, kami sampai kat hospital parit buntar. tok dipindahkan masuk wad sini, sebab hospital taiping kata takleh nak wat apa dah. ya...kami paham...

petang tu, semua sedara mara sebelah mak aku ada kat hospital.. aa..kecuali kak ain, dia stay kat kolej dia...ada keja kena setelkan. meriah la pulak wad wanita petang tu. ehe. sampai la malam kami ada kat sana. aku request kat semua untuk stay hospital, nak jaga tok, kot2 ada apa2 hal. jadi, tinggallah aku, syazrul, paksu kat luar wad ditemani nyamuk dengan embun malam... kak et dgn kak intan jaga tok kat dalam wad. satu malam kami berjaga tak dapat tido... hati tak tenang kan? em...

esok paginya...maklang sampai awal, ganti kami jaga tok... so kami yang stay malam tadi balek rumah tok, nak rehat kejap sebelom shift seterusnya. cadangnya memang camtu. tapi, lepas kami sampai kat rumah, dorang yang kat hospital cakap dorang nak bawak tok balek...so, pakcik poji, paknjang dan lain2 gi hospital nak amik tok, nak bawak balek dok umah.. takpa, tok. misi takmau jaga, anak cucu tok ada. kami yang kat rumah sebok la kemas2 rumah, siapkan tempat untuk tok. tapi aku tak sangka plak...kami terlebih bersiap...

tengahari tu...dorang balek bawak tok. tok naek ambulans... kami yang kat rumah sambut tok keluar dari ambulans tu. aku tengok wajah tok bersih... dan aku tengok mata tok tertutup rapat mcm semalam...dan aku tengok.. dada tok dah tak berombak...tak mcm semalam... .. .

kami semua senyap. diam. takde sorang pon yang cakap apa2 pn...dalam hati aku dah menangis... tekak rasa susah nak telan air liur walau seteguk pon... terketar-ketar kami sambut tok atas stretcher, masuk ke dalam rumah... kami baringkan tok atas katil yang kami siap2kan tadi... nurse yang ikut sama terdiam...sambil tangannya pegang pergelangan tangan tok... aku nampak air mukanya jadi sayu, macam kami semua.... sepupu2 aku yang lebih muda mula menangis... pakcik makcik aku semua sebak... aku sendiri cuba nak kawal perasaan.. . ya Allah...tok..

maka berderailah air mata setiap ahli keluarga kami... tok dah pergi...tok tinggalkan anak cucu cicitnya macam tu je... ..

tok... an tak sempat nak beraya dengan tok... an tak sempat nak mintak maaf dengan tok... tok tinggal an, sama macam mama dengan abah tinggal an.. kenapa tok, kenapa mesti tok tinggalkan an, tinggalkan kami macam ni... tok janji nak tengok an kawin...tapi kenapa tok tipu an...macam mama tipu an... .. tok..

--

dari saat tok disahkan meninggal dunia, aku dan laen2 mula sebok...untuk urusan pengebumian jenazah... aku buat semua kerja... apa yang dapat aku bantu, yang dapat aku buat, aku buat, sebagai tanda pemberian dan penghormatan terakhir aku untuk tok... tok yang aku sayang... tok yang jaga aku lepas pemergian mama dengan abah...

aku siapkan tempat uruskan tok. aku yang ikat kain buat tirai kat keliling katil tok. aku mengaji untuk tok. aku siapkan air untuk mandikan tok. aku cium, aku kucup pipi tok, dahi tok lepas tok siap dimandikan..aku angkat tok dari tempat mandi ke tempat kafan. aku cium wajah tok buat kali terakhir... aku tahan air mata dari menitik ke atas wajah tok... aku relakan, aku redha...tok pergi buat selamanya...

aku turut usung jenazah keluar rumah, dengan paksu, abang jeli, abang mizam...lain2.. aku naik van jenazah sampai ke masjid.. aku solat jenazah, mendoakan kesejahteraan tok, insyaAllah.. sampai kat kubur aku bawak tok ke liang lahad...aku tolong turunkan jenazah tok ke dalam liang...aku tolong timbuskan tanah2.. aku..

alhamdulillah. semuanya selesai dengan selamat. dan aku nanges...ye aku nanges sebab aku sedih... tapi aku jugak nanges sebab aku terharu... bila aku perasan...yang tok dikebumikan kat sebelah kubur arwah tokwan, suami tok... mungkin ni lah yang kita panggil hidup mati bersama.. indahnya cinta.. utuhnya kasih dan sayang...sampai ke mati Tuhan dah tentukan perjalannya..kan?

--

Ya Allah... aku tahu permainan ni.. aku tahu ujian yang Kau sediakan untuk aku... Kau memang suka ambil apa2 yang aku sayang...kan? Kau memang sengaja nak buatkan aku rasa kehilangan...rasa kesorangan... rasa sendirian...kan? takpe lah, ya Allah.. aku tahu... Kau takkan uji hambaMu dengan apa yang dia tak mampu hadapi, tak mampu tanggung... dan aku tau...ada lagi kehilangan yang kau sediakan untuk aku rasai... em. tapi, aku yakin dengan takdirMu, ya Allah. aku percaya pada ketetapanMu.. aku hanya mampu berusaha dan berdoa..aku hanya mampu merancang.. tapi Kau lah yang menentukan segalanya. semoga Kau yang Maha Mendengar, faham isi hatiku..

Tok... kalau tok jumpak mama dengan abah kat sana... kirim salam kat dorg tau... bagitau dorang, yang an sayang dorang sangat2...an rindu mama dengan abah sangat2... an mintak maaf, sebab tak sempat nak tunjuk betapa sayangnya an kat mama abah...dan jugak kat tok... betapa an menyesal, terkilan, sebab tak sempat balas kasih sayang mama, abah dengan tok... tapi an dah makin matang, tok.. an dah banyak belajar... an takkan lupa pesan mama, abah dengan tok...ye? Tok, bersemadilah dengan tenang..tau.. kami akan kenang tok, dalam doa kami.. .. .

Aan... kuat ye.. dan ingat... hargailah. hargailah apa yang ada...apa yang masih ada, an...