About Me

My photo

life is short . don't shorten it

SOCIALIZATION

Thursday, July 17, 2014

Menanti Mentari - Surat dan Suratan




Assalamualaikum. Sayangku, Salmah.
Tadi pagi. Aku ke pantai. Deru bayu dingin yang menghembus, melambai aku untuk menitip gigi-gigi air di jernih pasir nan halus. Pepohon rimbun dan rendang menarikan dedaun hijau dek dibelai angin manja. Aku pandang ke langit. Biru. Lembut. Dicatan awan putih menghiasi rona indah kejadian. Sayup-sayup aku lihat di hujung lautan sana ada gemawan cahya mentari pagi yang malu-malu menampil diri namun tetap memuput sinar samar ke wajah ku.
 
Perlahan aku melangkah menuruti cengkerang-cengkerang kecil yang terdampar di pasir pantai. Ombak bersahaja menyapa kaki ku, yang bersamanya kadang ikan-ikan kecil bermain, melintasi lopak dan jejak yang aku tinggalkan. Ada masanya aku menghela nafas panjang. Menghirup nyamannya damai pagi. Sedamai bilamana aku memandang wajahmu. 
Salmah.
Aku ingin berkongsi dengan kamu. Sesuatu yang lama dulu aku tahu. Sesuatu yang lama dahulu aku ingin memberitahu. Namun dulunya aku hanya bercerita pada bulan... pada bintang. Pada langit malam yang sunyi, hanya bertemankan bayu bersahaja. Tatkala purnama, aku berceloteh pada diriku sendiri, akan perihal ombak dan pantai. Namun kini... aku mahu kau juga tahu, cerita mereka. cerita ombak dan pantai.

Kata orang tua, laut dan pantai berpisah tiada. Iya. Jelajahilah kita ke seluruh dunia sekalipun... hakikat itu tidak dapat tidak, harus kita benarkan. Tahukah kamu, Salmah... tiada pantai yang mencurangi ombak? Tahukah kamu, bahawa tiada ombak yang mengingkari pantai? Tahukah kamu, Salmah... bahawa kita bisa menjadi seperti ombak dan pantai. 
Bagi diri ku... kamu ibarat pantai. Sedang aku ombak. Mengapa? Adakah aku lebih berkuasa dek angkuhnya aku menghempas ke darat? Adakah kerna aku lebih agung kerna tanpa ombak, pantai hanya daratan pasir yang dipinggir? Adakah kerna kau cuma ibarat pasiran pantai yang hanya bisa tersenyum tatkala hadirku mengusik sunyimu? Tidak.
Dan sebaliknya.. pantailah kekuatan ombak. Pantailah tempat ombak meredup kasih. Pantailah tempat sang ombak kembali - walau setiap kali pun ombak menjengah seketika dan seraya berlalu pergi. Bilamana ombak menyapa lembut, pantai mengalu kehadirannya. Bilamana jua ombak mengentam meribut; pantai jua yang sabar menerima, mendakap erat sang ombak yang dibadai amarah... lantas menenangkannya, sebelum melepaskan ombak membawa diri. Biarpun berkali ombak hadir dan pergi, pantai tetap setia menanti. Biar ombak rapuh, hilang arah tuju, hilang pedoman kerna gilanya sang angin meniup menghela memaksa ke sana ke mari... bagai anak seluang yang jauh melaut, ke pantai jua ia kembali. bagai penggila ombak meribut, pantailah jua ia mencari. 
Itulah kamu, Salmah. Pantai tempat aku berlabuh. Tempat aku meneduh kasih, menumpang sayang, merindu menagih. 
Buat Salmah, bakal isteriku.
Bagai ombak dan pantai... aku ingin kamu tahu. Bahawa hadirmu dalam hidupku adalah pelengkap yang selama ini ku tunggu. Mustajab doa ayah ibu, makbul hasrat dan pinta ku- ingin aku berteman hidup sesempurna kamu, seistimewa kamu, Salmah. Semoga kita dapat menerima satu sama lain, seadanya. Semoga urusan kita dipermudahkan. Dan semoga kita dapat menerima qada dan qadar, ketentuan Tuhan. Akhir kalam, balaslah utusan ini sebelum hari pernikahan kita. Semoga apa yang terbuku akan terluah, semoga langit yang mendung, kan kembali cerah.

Terima kasih, tunangku, Sayangku Salmah.



yang sentiasa memerlukan kamu
Ombak
*****

 Deras air jernih memenuhi takungan mata Salmah yang sedari awal tiada berkedip, lantas tertumpah ia mengalir laju mendenai di pipi. Tiadalah hati yang membatu dapat menahan sebak dan kecamuk pabila meniti bait-bait jujur yang diukir Rahmat setelah mereka bergelar tunangan. Sudah beberapa kali surat itu dibacanya, sudah beberapa kali surat itu direnyuk didakap di dada... namun setiap kali pun sedih itu akan menerpa, namun remuk lagi hati Salmah merindu di jiwa.

"Sudahlah, Salmah. Kita doakan yang terbaik buat Rahmat, ya?" Fatimah cuba memujuk anak daranya yang menagis di riba. Pilu hati seorang ibu mendengar rintihan anak kesayangan, tapi apakan daya seorang hamba, semuanya ketentuan Tuhan.

Dalam esak tangis, Salmah bersuara.

"Rahmat bohong Salmah, mak. Dia pergi sebelum dia tunai janji. Dia janji nak jadi suami Salmah lepas raya. Tapi kenapa dia pergi, mak. Kenapa Tuhan jemput Rahmat pergi, sebelum Dia membahagiakan kami?"
"Salmah... istighfar banyak-banyak, nak. Istighfar. Setiap kejadian ada hikmahnya. Em? Nanti sebelum raya kita ziarah kubur Rahmat ya?"

Ditatapnya gambar Rahmat. Segak bersongkok. Gambar hari pertunangan mereka. Mentari bagai mengerti, memberi izin langit mendung melitupi. 


2 comments:

Ainnur Jannah said...

...sedih betul nasib salmah n rahmat..

i'm waiting for the continuation
ganbatte ne~ ^__^

liza aidid said...

Sedihnya baca... automatik mata masuk habuk.... best!